Akhlak dan Psikologi Manusia, hankam dan kebangsaan, ideologi, Sangkan Paraning Dhumadi, Sastra Wahyu Serat Jiwa, Teologi

Nabi dan Rasul Terakhir & Al Mahdi : Siapakah Dia Sebenarnya? (revised edition)

 Kamis kemarin (22/9/2016), dukun lepus pengganda uang bernama Dimas Kanjeng yang sering ngaku kiai dengan santri berjumlah 5000-an ditangkap karena tuduhan membunuh dua santrinya yang diduga mau membocorkan trik tipuannya. (baca berita lengkapnya disini)

Masalah Nabi atau Rosul palus sebenarnya penyakit umat beragama ketika mulai dihinggapi ilusi tentang kenabian dan kerasulan tanpa suatu pemahaman yang utuh atas keyakinannya kecuali semata-mata gejolak nafsu ibadahnya sendiri yang merefleksikan niat-niat awalnya yang bengkok ketika menempuh jalan ruhani.

 

Peristiwa aku mengaku nabi dan rosul bukan hal baru dalam sejarah Umat Islam, bahkan di setiap agama pun ada. Namun, dalam lebih dari dua abad ini kebanyakan muncul dikalangan Umat Islam. Yang paling menohok karena disokong oleh kekuasan politik dan militer era kolonialisme adalah pengakuan Mirza Ghulam Ahmad pendiri Ahmadiyyah yang mengaku nabi dengan sokongan Inggris sebagai promotornya. Baca lebih lanjut

Campur Sari, politik

Pilkada DKI 2016

Sejak diumumkannya calon gubernur dan pasangannya oleh poros cikeas, dan kemudian poros gerindra-pks menyusul pasangan ahok-jarot, sebenarnya saya kecewa karena ternyata pola pikir para politikus partai tak pernah berubah sejak zaman orla, orba, hingga setelah reformasi ini. Pola pikir yang mengedepankan kepentingan keluarga dan golongan semata atau kepentingan partai semata BUKAN kepentingan bangsa, negara, apalagi rakyat dan agama. Semua yang dilakukan oleh para petinggi partai sejatinya hanya kepentingan perut sendiri. Sedangkan negara, bangsa, agama, dan rakyat hanyalah hiasan dan jargon untuk menutupi tujuan sebenarnya. Jadi, setelah masing-masing poros mengumumkan pasangannya saat itu (dengan asumsi pasangan gerindra dan pks juga sama-sama blunder) juga saya sudah mempunyai dugaan kalau pasangan penahana akan memang. Nah, jika sampai pilkada DKI selesai dugaan ini benar maka itulah sebenarnya yang terjadi, partai-partai politik di Indonesia sebenarnya tak punya kemampuan kaderisasi yang sistematis, sehingga setiap pemilihan baru selalu menjadi simpul-simpul blunder yang menuju kekalahan. Benarkah dugaan saya? Ah entahlah, masih terlalu pagi untuk mengira-ngira siapa gubernur DKI nanti, saya nulis ini juga iseng dan buat saya gak terlalu peduli wong saya bukan ber-KTP DKI kok…hihihi…

Campur Sari

Lima Kata Paling Belagu Dalam Bahasa Indonesia Kiwari

Sekarang memang lagi masanya pilkada. Dan ada istilah yang mengganggu kuping saya karena media seringmenyebutnya yaitu “petahana” sebagai terjemahan “incumbent”. Saya mau cari tahu kata “petahana” ini akar katany apa yah? Atau dari bahasa mana? Ternyata gak ketemu, yang ada tulisan menarik beberapa kata eksotik dalam bahasa Indonesia.

Catatan Gentole

lexiphanicism

Sodara setenahair. Kita harus gembira kalo bahasa Indonesia kian kaya. Kita senang, kalo kita punya banyak istilah baru: gawit, senarai, pranala, linimasa, dlsb. Kita juga harus bersyukur kalo bahasa Indonesia juga kian alay. Kita merasa sangat terhibur, kalo kosakata alay kini merajalela di jagad maya: woles, keleus, anjas, dlsb. Tapi kita harus merana sedikit karena bahasa Indonesia kini juga kian congkak. Leksipanikisme juga berkembang! Leksipanikisme? Apa itu? Lexyphanicism, dalam bahasa kolokial bisa diterjemahkan sebagai: ‘Bahasa lo tinggi banget sih! Belagu amat!” Tidak mudah memang untuk mengenali leksipanikisme. Istilah ini pun sebetulnya dimaksudkan sebagai contoh dari lekspanikisme itu sendiri. Kata ‘belagu’ sendiri pun bermasalah. Apa artinya? Apa yang dulu dianggap belagu sekarang boleh jadi biasa saja, atau malah norak dan menggelikan. Saya sendiri bersikap ganda. Di satu sisi, saya hormat betul sama kolokialisme. Tapi saya juga sering bermain-main dengan leksipanikisme. Karena saya juga manusia. Saya juga belagu. Saya juga mau keren!

Lihat pos aslinya 671 kata lagi

ekonomi dan industri, hankam dan kebangsaan, ideologi, Internet, politik

Perang Asimetri Dibalik Kampanye LGBT dan Isu HAM

Presiden Rusia Putin tiba-tiba menggebah dunia dengan isu Perang Asimetris kepada kelompok yang mengkampanyekan LGBT di negeranya. Putin saat ini mengesahkan UU anti Gay untuk mencegah ancaman perang asimetris yang menggunakan isu LGBT dan HAM sebagai senjata. Singapura , negeri tetangga yang makmur itu, bahkan sudah mensahkan UU anti gay. Pengadilan tertinggi Singapura, Rabu (29/10/2014), memutuskan undang-undang yang mengkriminalkan hubungan seksual antar-pria, sejalan dengan konstitusi negeri tersebut. Apa itu perang asimetris?

Baca lebih lanjut

Campur Sari

LGBT Memang Penyakit Menular

Ibarat belum mingkem cangkem ini ngomong dan belum berhenti tangan menulis, eh…. ada kejadian seorang artis lelaki yang terkenal lebay mencabuli remaja lelaki. Si artis yang penampilannya selalu melambai itu pun akhirnya tidak berkutik ketika korbannya yang masih berusia 17 tahunan melapor ke polisi karena merasa dilecehkan secara seksual. Sudah dari sononya saya gak suka perilaku LGBT dan saya bilang ke temen saya itu penyakit jiwa dan punya potensi menular. Temen saya terlihat bengong. Kok gitu. Iya lu lihat aja atau coba aja kerja di salon kecantikan barang sebulan dua bulan, atau gaul dikalangan artis melambai. Pasti polah tingkah lu akan kena tular. Apalagi kalau iman lu lemah. Atau katakan saja lu terlalu toleran dan akhirnya malah doyan juga LGBT. Bisa apes dah hidup lu. Baca lebih lanjut

Campur Sari

Falsafah wong urip by Ronggo Warsito :

Falsafah wong urip by Ronggo Warsito :

Rejeki iku ora iså
ditiru…
       REJEKI ITU TIDAK BISA
       DITIRU..

Senajan pådå lakumu
       WALAU SAMA  
       JALANMU

Senajan pådå dodolan mu,
       WALAU SAMA
        JUALANMU

Senajan pådå nyambut gawemu.
         WALAU SAMA
         PEKERJAANMU…

Kasil sing ditåmpå bakal bedå2….,
        HASIL YANG
        DITERIMA AKAN BERBEDA
        SATU SAMA LAIN

Iså bedå nèng akèhé båndhå,
         BISA LAIN DALAM
         BANYAKNYA HARTA

Iså ugå ånå nèng Råså lan Ayemé ati, Yåaa iku sing jenengé bahagia….
       BISA LAIN DALAM
       RASA BAHAGIA DAN
       KETENTERAMAN HATI

Kabèh iku såkå tresnané Gusti kang måhå kuwåså…..,
     SEMUA ITU ATAS
     KASIH DARI TUHAN YANG
     MAHA KUASA

Såpå temen bakal tinemu,
     BARANG SIAPA BER-
     SUNGGUH2 AKAN
     MENEMUKAN

Såpå wani rekåså bakal nggayuh mulyå.
     BARANG SIAPA BERANI
     BERSUSAH PAYAH
     AKAN MENEMUKAN
     KEMULIAAN

Dudu akèhé, nanging berkahé kang dadèkaké cukup lan nyukupi…..
     BUKAN BANYAKNYA
     MELAINKAN BERKAH
     NYA YANG MENJADIKAN
     CUKUP DAN
     MENCUKUPI

Wis ginaris nèng takdiré menungså yèn åpå sing urip kuwi wis disangoni såkå sing kuwåså.
     SUDAH DIGARISKAN
      OLEH TAKDIR BAHWA
     SEMUA YANG HIDUP
      ITU SUDAH DIBERI
      BEKAL OLEH YANG
      MAHA KUASA

Dalan urip lan pangané wis cemepak cedhak kåyå angin sing disedhot bendinané….,
     JALAN HIDUP
     DAN REJEKI SUDAH
     TERSEDIA.. DEKAT..
     SEPERTI UDARA YANG
     KITA HIRUP SETIAP
     HARINYA

Nanging kadhang menungså sulap måtå lan peteng atiné, sing adoh såkå awaké katon padhang cemlorot ngawé-awé,
Nanging sing cedhak nèng ngarepé lan dadi tanggung jawabé disiå-siå kåyå orå duwé gunå
     TETAPI KADANG
      MANUSIA SILAU MATA
      DAN GELAP HATI,
      YANG JAUH KELIHATAN
     BERKILAU DAN
     MENARIK HATI..
TETAPI YANG DEKAT
     DIDEPANNYA DAN
     MENJADI TANGGUNG
     JAWABNYA DISIA SIA
     KAN SEPERTI TAK ADA
     GUNA

Rejeki iku wis cemepak såkå Gusti, ora bakal kurang anané kanggo nyukupi butuhé menungså såkå lair tekané pati….,
     REJEKI ITU SUDAH
     DISEDIAKAN OLEH
     TUHAN, TIDAK BAKAL
     BERKURANG UNTUK
   MENCUKUPI
    KEBUTUHAN MANUSIA
     DARI LAHIR SAMPAI
     MATI
    
Nanging yèn kanggo nuruti karep menungså sing ora ånå watesé, rasané kabèh cupet, nèng pikiran ruwet, lan atiné marahi bundhet.
     TETAPI KALAU
     MENURUTI KEMAUAN
     MANUSIA YANG TIDAK ADA
     BATASNYA, SEMUA
     DIRASA KURANG
  MEMBUAT RUWET DI HATI
DAN PIKIRAN

Welingé wong tuwå, åpå sing ånå dilakoni lan åpå sing durung ånå åjå diarep-arep, semèlèhké atimu, yèn wis dadi duwèkmu bakal tinemu, yèn ora jatahmu, åpå maneh kok ngrebut såkå wong liyå nganggo cårå sing ålå, yå  waé, iku bakal gawé uripmu lårå, rekåså lan angkårå murkå sak jeroning kaluwargå, kabeh iku bakal sirnå balik dadi sakmestiné.
     PETUAH ORANG TUA,
     JALANILAH APA YANG
     ADA DIDEPAN MATA
     DAN JANGAN TERLALU
BERHARAP LEBIH UNTUK
YANG BELUM ADA
   
     KALAU MEMANG
     MILIKMU PASTI AKAN  
     KETEMU..
KALAU BUKAN JATAHMU..
     APALAGI SAMPAI
     MEREBUT MILIK ORANG
     MEMAKAI CÀRA TIDAK
     BAIK, ITU AKAN
     MEMBUAT HIDUPMU
     MERANA, SENGSARA
     DAN ANGKARA MURKA
SEMUA ITU AKAN SIRNA
KEMBALI KE ASALNYA

Yèn umpåmå ayem iku mung biså dituku karo akèhé båndhå dahnå rekasané dadi wong sing ora duwé.
     SEUMPAMA
     KETENTERAMAN ITU
     BISA DIBELI DENGAN
     HÀRTA, ALANGKAH
     SENGSARANYA ORANG
     YANG TIDAK PUNYÀ

Untungé ayem isà diduwèni såpå waé sing gelem ngleremké atiné ing bab kadonyan, seneng tetulung marang liyan, lan pasrahké uripé marang GUSTI KANG MURBENG DUMADI…

     UNTUNGNYA,
     KETENTERAMAN BISA
     DIMILIKI OLEH SIAPA
     SAJA YANG TIDAK
     MENGAGUNGKAN
     KEDUNIAWIAN, SUKA
     MENOLONG ORANG
     LAIN DAN
     MENYERAHKAN
     HIDUPNYA KEPADA
     ALLAH SANG
     PENCIPTA

☝ layak untuk direnungkan dan dipilah pilah……